Senin, 23 Juli 2018

Apa Sih Bedanya "Fotografer" dengan "Tukang Foto"....???? (Tulisan ini adalah tulisan bagian Pertama)



Ciledug, Tangerang, Banten, Senin, 23 Juli 2018

Apa sih bedanya "fotografer dengan tukang foto"???
Bagian Pertama

(Ceritera ini sengaja saya belah menjadi dua babak, ada ceritera bahagian satu dan ada ceritera bahagian kedua, tujuannya hanyalah agar tak bosan membacanya. Mohon dimaklumi.)

Kalau saja malam itu saya ada kerja lembur, dan harus terpaku di kantor, atau kalau saja saya punya kemampuan meramal yang cespleng dan jitu, tentu saja cerita di bawah ini tak akan pernah terjadi. Saya tak akan kehilangan jatah rokok saya, dan saya juga tak akan pernah melakukan dosa karena bolos kerja esok harinya dengan alasan sakit.

Itu semua berawal, ketika kawan saya bedul (bukan nama sebenarnya….sengaja saya sembunyikan nama aslinya, tapi saya suka panggil dia bedul, hanya isengnya saya saja) mengajak saya untuk ketemu. Kawan saya ini punya hobby yang sama dengan saya, jepret-jepret sambil nulis cerita di blog.

Sore itu, entah kenapa, si bedul ini ajak saya ketemu, kangen katanya, mau cerita-cerita sembari ngopi di warung kopi dekat kantor di Kemayoran. Tak biasanya ini kawan ajak saya ketemu selain di tempat foto, tentu ada hal penting yang mau dia obrolin, atau mungkin dia mau kasih jual lensanya ke saya….hehehehehe…semoga!


Jam 7 malam lewat sedikit, saya sudah duduk manis di TKP, di warung kopi yang sederhana, menunya sederhana, dan yang paling penting, harganya juga sederhana, cocok betul dengan isi dompet saya di tanggal segini. 

Waduh, rupanya si bedul belum datang, kawan saya yang satu ini masih juga belum sembuh penyakit ngaretnya, saya sudah tak kaget lagi, sudah sering ini kawan terlambat, saking terbiasanya saya sama ngaretnya dia, saya malah kaget kalau dia datang tepat waktu.

Ya sudah, sebaiknya saya ngopi saja dulu, sembari tunggu kawan saya muncul, segelas kopi tentu bisa jadi pembunuh waktu yang mujarab.

Satu gelas kopi datang, sruput sedikit, lalu teruskan kegiatan baca-baca artikel yang menarik di internet. Belum lagi sampai setengah gelas, kawan saya itu datang juga. “Hallo om”, saya menoleh, dan memang rupanya si bedul itu yang datang.

“Hallo dul, tumben lu ga telat banget?” 
“hehehehe….lowong om, ga terlalu macet, jadi bisa laju kemari,” sambungnya lagi. Sambil duduk, dia pesan kopi satu, kopi hitam, sama seperti yang lalu-lalu, selalunya kopi hitam saja, tak mau dia minum kopi yang lain selain kopi hitam.
Kopi hitam datang, dan pembicaraan dilanjut lagi.

“Ada apaan nih, tumbenan lu ajak gw ketemu di sini, kaga kaya biasanya,” Tanya saya sambil seruput kopi lagi, lalu hisap rokok dalam-dalam.
“Ga ada keperluan khusus om, Cuma ingin ngobrol aja, biasalah, ketemu sesama teman fotografer, silaturahim om,” sahutnya lagi. Lalu dia cabut rokok saya yang sengaja saya taruh di meja (kawan saya ini memang tak berubah gayanya, tak pernah mau membeli rokok sendiri, selalunya ambil rokok orang lain. Pernah saya tanyakan soalan itu kepadanya dulu, dan dengan enteng sambil cengar-cengir dia jawab, “rokok itu hukumnya haram…..tapi kalau beli sendiri! Kalau minta rokok orang lain, itu makruh hukumnya!”)

“Bener cuma silaturahim?” tanya saya lagi
“bener om, hanya silaturahim, kebetulan hari ini saya ada sesi poto dekat sini om, jadi saya sempatkan untuk ketemu om, lama ga ketemu, pengen ngobrol-ngobrol” ujarnya lagi sambil menyalakan rokok yang tadi dia ambil, ditariknya asap rokok itu dalam sekali, rupanya supaya asapnya bisa langsung masuk ke otak. “Cuma sesi poto yang hari ini ga asyik om, ga cihuy” katanya lagi.

Kelihatan betul kalau dia memang tak terlalu senang hari ini, roman mukanya kelihatan mangkel, kelihatan kucel, seperti ada sesuatu yang mengganggu pikirannya.

Saya pilih diam dulu, tak langsung saya tanyakan apa perihalnya. Lebih baik saya biarkan saja dahulu mahluk yang satu ini menikmati asap rokok dan kopi, supaya enteng otaknya. Sambil lalu, iseng saya perhatikan kawan saya ini.

Rupanya kawan saya ini memang ditakdirkan untuk menjadi fotografer sejati. Potongan badannya, model tampangnya, cara berpakaiannya, dan segalanya betul-betul potongan fotografer tulen, luar dalam, seratus persen asli, bukan abal-abal alias KW. Belum lagi…..kawan saya si bedul ini punya kebiasaan yang super nyentrik, yang kira-kira kalau orang yang otaknya waras, tak akan mau punya kebiasaan macam ini. 

Kawan saya ini punya kebiasaan, selalu bawa kamera kemana saja. Mulai dari kondangan, sampai tahlilan sekalipun, dia akan selalu datang dengan kamera tergantung di leher. 

Sampai ada kawan yang berkelakar, kalaulah si bedul ini datang ke suatu kondangan tanpa pakai celana dalam sekalipun, dia tak akan ambil pusing, dan tetap akan datang….. tapi kalau dia terlupa sama kamera di lehernya, berani jamin, kontan dia akan balik arah dan langsung pulang!

Sudah lima menit rasanya saya perhatikan si bedul ini. Apa yang sebenarnya dia pikirkan? Tekun betul. Gatal hati saya kepengin tahu. Mungkin memang betul kalau teman saya bedul ini sedang punya soalan besar di pikiran.

“Ada apa nih mas bro, kelihatannya parah betul?” tanya saya, sambil saya ambil bungkus rokok saya, yang entah bagaimana, sudah bergeser ke depan dia.

“Biasa om, masalah poto” jawab Bedul. Ditariknya asap rokok dalam sekali.
“Masalah poto? Kenapa dengan sesi potonya bro?.......Gagal?” tanya saya lagi.

“Bukan om, bukan gagal…Cuma ga sesuai aja sama rencana awal. Melenceng jauh banget om. Belon pernah gw ngalamin foto prewed kaya gini, super ngeselin, kaga jelas, buang-buang waktu gw aja” sambungnya dengan nada separuh kesal dan separuh lagi..... muak.

Wah, pandai betul dia bikin saya penasaran. Ini pasti bukan kejadian sesi foto biasa, ini pasti sesi foto yang super ngeselin, sampe kawan saya mukanya jadi demek macam kain pel seperti ini.

“Lah, melenceng gimana mas bro?” tanya saya.
“Ya gitu om, susah kalo mau sesi foto, tapi orang yang mau difoto sok-sok an belaga kaya fotografer kawakan….pake ngatur-ngatur gw kudu gimana ngambilnya, harus pake gear apa, harus posenya gimana, dan seterusnya, dan sebagainya…….sialan pokoknya om.” Sambungnya dengan nada jengkel. 
“Padahal, di awal-awal udah disepakati, tentang konsepnya, tentang tema, tempat, pakaian, pokoknya tentang semuanya…..bahkan sampai waktu pengambilan fotonya udah kita sepakati semua, dan mereka juga sudah ok.”

“Lho, kalo udah OK, berarti tinggal eksekusi dong?” timpal saya, sambil mengacungkan dua jari ke arah si mas tukang kopi.....pesan kopi lagi, langsung dua gelas sekaligus, karena saya lihat, gelas dia juga sudah hampir kosong. Dosa besar rasanya, kalau pembicaraan yang menggebu-gebu macam ini, harus terpotong karena kopi habis.

“Eksekusi?...Eksekusi apanya om……” Jawabnya sembari ketawa dengan irama sebel, “Pas lagi kita udah di TKP, eh…….mereka dengan seenaknya ngerubah tema, ngerubah konsep, bahkan sampai ngerubah pose di frame. Kan kita-kita yang fotografernya jadi bingung om, semua yang udah disusun mateng, jadi angus dan sia-sia. Padahal udah sedari awal gw tegesin ke mereka, kalau mereka punya konsep atau tema tersendiri, sebaiknya diomongin di awal, jadi bisa klop, jangan pas di akhir-akhir atau pas eksekusi dirubah seenaknya….dan mereka juga sudah setuju…..Lah, ga taunya brekele. Coba pikir…..Buat apa kita babak belur mikirin dan ngerancang segala macam konsep dan tema, kalo ujung-ujungnya cuma asal foto doang, asal jepret doang!” si Bedul memukul meja, kesal betul tampaknya. Memang kelihatan kalau kawan saya ini geram luar biasa. 

Untungnya dia segera sadar, kalau ada satu gelas kopi penuh di sebelah gelas kopinya yang hampir kosong. Segera dia seruput gelas kopi yang penuh tadi, sambil matanya melirik ke arah saya. Saya paham betul artinya, rokoknya habis, saya sodorkan bungkus rokok yang tadinya saya pikir sudah saya selamatkan dan aman….Yah….Tak apalah, demi kawan. 

Pelan dia cabut sebatang rokok yang saya sodorkan tadi seraya mengucap terima kasih. Sundut, dan dengan tarikan panjang, dia hisap rokok itu.

“Emang susah om, gw berasa bloon banget, berasa kerja sia-sia. Kalau emang pengennya cuma asal foto aja untuk prewednya, ngapain juga mereka repot-repot nyewa fotografer buat ngaturin fotonya!...” suaranya jadi pelan.

“Kalau cuma asal foto aja, mending mereka sewa jasa tukang foto, lebih murah, lebih gampang juga dapetnya. Daripada kaya gini, nyewa jasa fotografer, tapi malah cuma disuruh jadi tukang foto……Bikin gw gondok aja. Gue jadi ga enak sama temen-temen yang gue ajak kerjasama, mereka jadi kesel sama gue, gara-gara mereka cuma dijadiin tukang foto doang……”
“Lho, kan yang penting dibayar bro”
“Ini bukan masalah bayaran om……Ini masalah image gue dan temen-temen gue, masalah prestige kami om, kalo foto-foto itu dipajang pas resepsi, kita jadi malu hati om. Foto-foto itu kan macam portofolio kita, sekali orang nilai foto-foto kita hasilnya jelek, bakalan abis kita om, bisa ga ada lagi orang yang mau panggil kita, ga akan ada lagi orang yang percaya kalo gue fotografer…….Orang bakal nilai gue Cuma tukang foto, yang taunya cuman motret doang, ga pake teknik, angle, konsep, filosofis, dan segala macam. Gue alamat bakalan abis nih om, bakalan ga ada lagi orang yang mau pake gue untuk motret…..” Terputus ucapan Bedul karena melihat saya bengong. Dia menarik nafas panjang, matanya menerawang, kelihatan sekali kalau kawan saya ini benar-benar sedang ruwet otaknya.

Bersambung ke bahagian kedua......




3 komentar:

  1. Gw jd penasaran sm nasib bungkus rokok itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rokoknya musnah, alias tandas tak bersisa. 😂😂😂
      Ada kok di bagian 2..dibaca ya...

      Hapus
  2. 😂😂😂😂😂....Ditunggu postingan selanjutnya bang....
    Luar biasa

    BalasHapus