Senin, 08 Agustus 2016

JAKARTA...KALO HARI SENIN...MANTAB...BERJUTA RASANYA!



Kemayoran, Jakarta, Sabtu, 6 Agustus 2016

Hari Sabtu adalah hari yang paling ditunggu-tunggu sebagian besar warga Jakarta dan kota besar lainnya. Untuk satu alasan yang sederhana, tapi mendasar....Istirahat! Melemaskan otot, dan terutama melemaskan otak!

Istirahat dari rutinitas, istirahat dari macet, istirahat dari hal-hal yang sifatnya..."Menyebalkan dan Menjengkelkan!". 

Lho! Terus kenapa Sabtu? Kenapa nggak hari Minggu yang udah jelas-jelas libur, udah jelas-jelas nggak macet? 


Yah, kalo Sabtu kan hari peralihan, peralihan dari hari kerja ke hari libur, aura hari Sabtu rasanya itu mirip-mirip kaya antri di depan ATM pas gajian dateng, duit belum ditangan, tapi udah pasti di depan mata, rasanya nikmat banget! Dan masih ada satu keuntungan lagi, karena besoknya hari minggu, jadi bau-baunya hari Senin...nggak bakal kecium!
Beda kalo hari Minggu, walaupun libur, tapi aura hari Senin, udah ngetok-ngetok jidat, dan bikin benjol!

Terus, kenapa sih hari Senin jadi momok banget buat para pekerja, terutama yang kerja di Jakarta? 

Ya jelas aja momok banget, macetnya itu lho mas bro... "cetar membahana"....Dan makin nggak ketulungan akhir-akhir ini! Macet yang bisa bikin orang jadi "bego" untuk beberapa jam, dan berubah jadi luar biasa "beringas" kalo kesentil sedikit! 


Macet yang kadang berhasil mengubah sebagian orang (yang megang setir atau stang motor ya!) menjadi orang dengan profesi "baru"...Jadi musisi dadakan karena mainin klakson ga putus-putus biar kendaraan didepannya minggir, sukur-sukur lenyap sekalian, jadi asap, dan terbang ke angkasa!  
Jadi drumer dadakan (gedor2 kendaraan yang ngalangin jalannya sambil pasang tampang kaya rocker taon 80'an...alias sangar abis!), jadi petinju (Jotos-jotosan atawe berantem di jalan), jadi pembalap (motor dikebut ampe gas pool), jadi buronan (diudak-udak Polantas gara-gara nerobos jalur busway), atau jadi seniman (kalo potongan seniman gampang liatnya, pas macet, itu orang langsung nyundut rokok, dan pasang tampang dengan ekspresi..."Merenung").

Hahahahahaha...Jakarta dengan kemacetannya adalah 2 hal yang sama sekali nggak bisa dipisahkan, boleh dibilang...Akrab banget!....Sebelas dua belas kalo kata orang! 


Terus apa sih yang bikin Jakarta makin macet, dan macetnya makin gila?...Ribuan "AJ" (Ahli Jalanan ya sob...bukan Anak Jalanan!) sudah mengemukakan pendapat dan analisisnya, dari jawaban yang super sederhana (jumlah kendaraan nggak sebanding sama jumlah jalan), sampe jawaban super ngejelimet yang dibarengi dengan formula matematika tingkat dewa, bikin otak siapapun yang ngebaca langsung meleleh karena mumet pake kuadrat! 

Juga berbagai calon solusi sudah dicoba untuk mengatasi macet ini, mulai dari bikin jalan layang, jalan kolong, ganjil-genap, bus way, water way, nyepeda wae, sampe jalan kaki wae, dan kalo udah nggak ada jalan lain...ya "cicing" wae di rumah. 

Pemerintah kelihatannya sudah "pecah ndase" ngadepin persoalan ini, dan mulai berpikir untuk mindahin ibukota, ketempat lain, nuuuuunn jauh di sana! 


(Sekedar mengingatkan, dahulu kala,  Presiden pertama Republik Indonesia tercinta ini, Ir. Soekarno, sudah merencanakan pindahnya ibukota ke Kalimantan Tengah, karena beliau melihat dari sisi perkembangan kota sekaligus sisi keamanan dari sudut strategis militer, tapi entah kenapa, pemerintahan setelah era Soekarno nggak mau meneruskan ide ini, karena dianggap nggak masuk akal!.....Suatu pemikiran yang....Aneh!). 

Ide mindahin Ibu Kota adalah suatu ide yang sangat mahal, dan juga super duper rumit kalau dilakukan sekarang! Saat ini, pemerintah hanya berusaha mengatasi berbagai masalah di Jakarta, termasuk yang namanya macet dengan jurus "ala kadarnya", MRT, juga ganjil-genap nomor kendaraan, coba diterapkan, dengan harapan, para pengguna jalan raya akan sedikit terhibur dan lupa sejenak pada "penderitaan" kemacetan yang harus dijalani sehari-hari!


Walaupun ada ahli ekonomi yang ngasih penjelasan sederhana, kenapa sih banyak orang meninggalkan daerahnya, dan memilih untuk "Tumplek-Bleg" di Jakarta?...Karena 60% uang di republik Indonesia "hanya" beredar di Jakarta, alias...ekonomi belum merata di negeri ini sob!

Jadi, untuk saat ini, dan juga saat-saat mendatang, hari Senin akan terus macet seperti sediakala, bahkan lebih parah lagi ya para sohib.

Daripada marah-marah atau "ngedumel" nggak jelas dihari Senin, ada baiknya kita nikmati saja.....Karena selalu akan ada hari "Sabtu" untuk dinikmati.....Nanti!!

3 komentar:

  1. Postingan yang bagus! dan Keren!

    BalasHapus
  2. Hasil karya yang sangat menarik serta menambah wawasan! Dan juga foto-foto yang luar biasa....Great Job!

    BalasHapus
  3. Lumayan bagus....mantab lah mas ! Ditunggu karya lainnya...4 Jempol!

    BalasHapus