Minggu, 20 Juni 2021

Kata Mas Bejo si Tukang Gorengan dan Kopi, Sayalah yang Salah (Cerita tentang “Fotografer” genre Fotografi Abstrak) Episode Kedua


Fotografi Abstrak
trisoenoe.com

Radio Dalam, Kebayoran Baru, Jakarta, Minggu, 20 Juni 2021

Salam jumpa lagi Sobat. Seperti janji saya sebelumnya,  artikel ini adalah artikel lanjutan dari artikel pertama (Kata Mas Bejo si Tukang Gorengan dan Kopi, Sayalah yang Salah (Cerita tentang “Fotografer” genre Fotografi Abstrak) Episode Pertama), dan artikel ini adalah bagian kedua dari entah berapa episode yang ada dalam artikel ini. 

Ya sudah, silahkan menikmati ya Sob!

"Berani sumpah kau bahwa kau sekarang fotografer?" "Sumpah apa kau mau?" jawabnya tenang-tenang. Saya masih tidak bisa percaya. Sejak dulu memang dia paling berani bersumpah.

"Minum dulu kita?" sambungnya lebih tenang lagi. Betul betul saya jadi tidak bisa berpikir apa-apa mendengar ucapannya yang terakhir itu. Dan dengan tak insyaf saya rupanya telah mengikuti Bedul masuk ke kedai kopi belakang Toko Merah.

"Nanti bagaimana kalau ayahmu tahu kau jadi berantakan seperti ini, Dul?"

"Ini kan gaya hidup biasa buat kami." Barangkali maksudnya berantakan ala fotografer yang seniman,. 

"Dan aku sudah memenuhi permintaan ayahku juga, mendapatkan pekerjaan yang paling gampang," jawabnya, dan diteguknya gelas kopinya. Agak meringis-ringis dia karena masih belum dingin betul kopinya.

"Sudah banyak order yang datang padamu? Banyak uang kau!"

"Belum ada. Aku masih mendapat kiriman terus dari Ayah."

"Jadi kau tetap akan mengharapkan saja kiriman kiriman orangtua?"

"Memang kenapa? Kan aku sudah memenuhi permintaannya, mendapatkan pekerjaan yang paling gampang."

"Fotografer itu menurutmu pekerjaan yang paling gampang?" tanyaku. Dia hanya meneguk gelas kopi lagi dan kembali meringis seperti orang sedang minum jamu pahit.

"Kita kan dulu sebangku di Sekolah Dasar Inpres di Jalan pasar Kemis?" Dia langsung mengerti apa yang ku maksud, yakni bahwa saya tahu betul dia tak paham masalah seni sama sekali. Tapi dia tertawa terbahak-bahak, keras sekali. Hampir saya tampar, naik darahku, untung cepat saya bisa maklum bahwa efek kopilah yang membuatnya begitu.

"Lain, lain, Sobat. Aku juga baru tahu sekarang. Kesenian di sekolah memang neraka, tapi kesenian, terutama yang berkaitan dengan abstrak, seperti melukis atau sekarang yang aku tekuni, fotografi abstrak, adalah pekerjaan yang paling gampang." 

"Jadi kau fotografer abstrak?

Bedul mengangguk.

"Bisa kau memotret abstrak?"
"Kenapa tidak? Semua orang juga bisa. Kau juga bisa kalau mau."
"Kau salah Bedul," saya ingatkan. "Fotografi abstrak, sama halnya dengan lukisan abstrak, adalah aliran fotografi yang sudah lanjut sekali, dan itulah yang paling sukar."

"Kalau aku bisa kau mau apa?"

"Siapa yang bilang kau bisa memotret abstrak ini?"

"Ujang Jambul." (Saya samarkan nama asli dari sang fotografer abstrak ini, demi menjunjung kode etik...hehehe)

Saya juga kenal Ujang Jambul, seorang fotografer abstrak yang kesohor, makanya jadi tak begitu sukar saya mendapat keterangan-keterangan apa sebabnya kawanku Bedul ini jadi begini. Inilah kisahnya.

Nyambung ya Sob, ke episode ketiga, dengan judul: "Kata Mas Bejo si Tukang Gorengan dan Kopi, Sayalah yang Salah (Cerita tentang “Fotografer” genre Fotografi Abstrak) Episode Ketiga"

Artikel diadaptasi dan ditulis ulang oleh: Tuntas Trisunu

#Fotografi #Fotografer #FG #Momod #kamera #Tips #Trik #Tips Fotografi #Trik Fotografi #Teknik Fotografi #Seni Fotografi #Aliran Fotografi #Genre Fotografi #Still Life Fotografi #Rule of third #Photo #Photography #Foto #BW #Model foto #Potret # Aliran fotografi #Bangunan bersejarah #Bangunan bersejarah di Jakarta Batavia #Food Photography #Foto hitam-putih #fotografer #Fotografi #Fotografi Abstrak #Fotografi Arsitektur #Fotografi Komersial #fotografi makanan #Fotografi Wajah #Gallery #Human Interest Photography #Jakarta #Jalan-jalan #Karya Foto #Sejarah Batavia #serba-serbi #Spot Fotografi #Street Photography #Teknik fotografi #Video Fotografi #Selfie #Toys Fotografi #Wedding Photography #Underwater Photography #Macro Photography #HUMAN INTEREST PHOTOGRAPHY #Lensa #Lensa Kamera #Kamera #DSLR #Mirrorless #Analog #Tripod #Kamera HP #Foto model #Komunitas fotografi #Sesi foto #Trik & Tips Fotografi #Aturan segitiga #Aturan segi empat #photoshop #Tallent #MUA 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar